Melambungnya Harga Pangan Akibat Perang Rusia – Ukraina

Dunia saat ini sedang heboh tentang meletusnya perang antara Rusia – Ukraina yang disebabkan karena Ukraina ingin bergabung dengan NATO atau Blok Barat, padahal kita semua tahu bahwa Ukraina adalah salah satu negara hasil pecahanan Uni Soviet yang berarti dia adalah negara bekas Blok Timur, namun karena beberapa hal atau aspek yang mengakibatkan meletusnya perang Rusia – Ukraina seperti saat ini membuat seluruh ekonomi melambung naik, sehingga membuat susah atau sulit. Terutama di bidang pangan, apa saja yang harga nya melambung naik ? Simak berikut ini.

Melambungnya Harga Pangan Akibat Perang Rusia – Ukraina

Saat permusuhan meningkat di Ukraina, hentakan genderang dari perang ekonomi yang lebih luas dan terasa semakin keras. Energi dan harga komoditas https://www.nodeclipse.org/ lainnya telah meningkat tajam, dan prospek embargo minyak Rusia telah mempercepatnya.

Harga pangan sudah naik sebelum perang pecah, karena pandemi Covid, gangguan rantai pasokan dan kenaikan harga energi
Sebagai pengekspor utama biji-bijian dan minyak sayur, konflik di sekitar Laut Hitam telah mengganggu pelayaran. Sebagai komoditas global, inflasi atau kenaikan harga pangan semakin meningkat.
Prospek embargo minyak terhadap Rusia, setidaknya untuk pelanggan AS dan Eropa, telah membuat harga melonjak sekali lagi.

Empat bulan lalu, harga minyak mentah Brent berada di bawah $70 per barel. Pekan lalu, naik 21%. Saat perdagangan minggu baru dimulai di Australia, harga patokan minyak mentah Brent melonjak 10%, mencapai $130 per barel. Pedagang dilaporkan mengatakan itu bisa melonjak melalui rekor harga $147,50 yang ditetapkan dalam gejolak tahun 2008.

Banyak hal atau aspek yang dapat dijelaskan dengan komentar pada hari Minggu yang dibuat oleh Antony Blinken, Menteri Luar Negeri AS, mengatakan dalam sebuah wawancara NBC: “Kami sekarang dalam diskusi yang sangat aktif dengan mitra Eropa kami tentang pelarangan impor minyak Rusia ke negara kami. , sementara tentu saja, pada saat yang sama, mempertahankan pasokan minyak global yang stabil”.

Ketidaknyamanan penerapan sanksi sambil terus mengirim $1 miliar per hari ke Rusia untuk membayar minyak dan gasnya (Rusia memasok 8% dari permintaan minyak AS) mengubah arus menuju sanksi yang dapat menggigit sangat keras harga bahan bakar untuk Eropa, AS dan sekitarnya.

Kekhawatiran di Eropa adalah tentang hilangnya pasokan gas alam Rusia. Harganya berakhir pekan lalu dengan lonjakan spektakuler, mengalahkan rekor yang dibuat pada bulan Desember, dan mendekati £5 per term. Level trend-nya sebelum mulai naik pada pertengahan tahun lalu adalah sekitar 40p.

Lonjakan gandum
Tapi itu bukan hanya energi. Di mana bahan mentah diperlakukan dan diperdagangkan sebagai komoditas global, perang di Ukraina telah menyebabkan harga-harga lain naik tajam, dan pasar saham turun. Reuters melaporkan bahwa minggu lalu nikel naik 19%, aluminium 15%, seng naik 12%, dan tembaga naik 8%.

Dalam logam mulia juga, emas naik, sebagian karena investor melihatnya sebagai tempat yang aman. Dan paladium adalah salah satu yang harus diperhatikan. Rusia memiliki 40% dari produksi global. Logam langka, dengan harga lebih dari $3.000 per ons, memiliki kegunaan katalitik dalam mesin mobil dan industri. Harga minggu lalu naik 25%.

Yang harus diperhatikan bagi kita semua, bahkan di rumah tangga yang lebih miskin di dunia di mana mereka tidak terlalu peduli dengan harga gas untuk pemanas atau minyak untuk mobil, namun adalah makanan. Sebab makanan adalah kebutuhan primer atau utama dari kebutuhan manusia sehari – hari. Maka dari itu efek dari perang Rusia – Ukraina sangat menyulitkan warga yang terkena dampaknya. Namun kita sebagai warga negara indonesia harus tetap bersifat netral kepada pihak manapun, agar tidak terjadi hal serupa di Negara kita sendiri. Oke guys, stay safe.

This entry was posted in Berita and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.